Memahami Fenomena Sleep Disorders (Gangguan/Kelainan Dalam Tidur)

Wednesday, September 8, 2010

Ketika manusia sedang tidur, manusia terkadang mengalami gangguan-gangguan yang terjadi dalam tidur mereka. Entah itu mengalami gangguan dalam mimpi dan gangguan-gangguan lainnya. Penyebabnya berbagai macam, ada akibat dari kelelahan, kodisi psikologi yang rentan, akibat trauma masa kecil dan sebagainya.

Saya akan mencoba mengajak anda untuk memahami lebih jauh tentang Fenomena Sleep Disorders (Gangguan Dalam Tidur) yang mungkin juga sering saya, anda bahkan kita semua alami .

MIMPI
Mimpi adalah pengalaman bawah sadar yang melibatkan penglihatan, pendengaran, pikiran, perasaan, atau indra lainnya dalam tidur, terutama saat tidur yang disertai gerakan mata yang cepat (rapid eye movement/REM sleep).


Kejadian dalam mimpi biasanya mustahil terjadi dalam dunia nyata, dan di luar kuasa pemimpi. Pengecualiannya adalah dalam mimpi yang disebut lucid dreaming.

Dalam mimpi demikian, pemimpi menyadari bahwa dia sedang bermimpi saat mimpi tersebut masih berlangsung, dan kadang-kadang mampu mengubah lingkungan dalam mimpinya serta mengendalikan beberapa aspek dalam mimpi tersebut.

Pemimpi juga dapat merasakan emosi ketika bermimpi, misalnya emosi takut dalam mimpi buruk. Ilmu yang mempelajari mimpi disebut oneirologi.

Penelitian telah mengeluarkan bukti yang menyatakan berbagai macam aktivitas otak ketika tidur. Hal ini dibuktikan menggunakan teknologi EEG. Ilmuwan mengidentifikasi lima tahap berbeda ketika tidur, menurut perbedaan aktivitas di dalam otak. Tahap 1-4 dan tahap akhir disebut sebagai tidur rapid eye movement (REM; gerakan mata cepat). 

Ketika terbangun selama tidur REM, subyek (manusia) melaporkan mereka bermimpi. Dengan pengembangan teknologi citra otak terbaru di awal 1990-an, kita bisa tahu lebih banyak tentang aktivitas otak ketika tidur REM. Peneliti menemukan bahwa wilayah-wilayah tertentu dalam otak sangat aktif selama manusia dalam keadaan tidur REM, bahkan lebih aktif daripada saat bangun tidur. Penelitian telah menemukan bahwa wilayah visual tertentu dalam korteks manusia, yang mengartikan penglihatan kompleks, lebih aktif ketika tidur REM. Aktivitas yang kuat juga ditemukan di sistem limbik, yang merupakan sekumpulan struktur yang berhubungan dengan emosi manusia. Selanjutnya, Fakta mengenai mimpi, bisa anda baca di listverse.com  .

PARASOMNIA
Parasomnia adalah kategori gangguan tidur yang melibatkan gerakan-gerakan / anggota tubuh, dengan kata lain Parasomnia adalah mimpi yang hidup atau aktivitas fisik yang terjadi selama tidur.

Sesaat sebelum tidur, hampir semua orang kadang mengalami sentakan tunggal, singkat dan diluar kesadaran pada seluruh tubuh. Kadang mereka juga mengalami kelumpuhan tidur atau mengalami  halusinasi ringan.Selama tidur, secara normal orang kadang mengalami sentakan kaki,orang dewasa bisa mengalami gerakan periodik, mimpi buruk dan giginya mengatup dengan kuat.

 Berikut ini adalah gangguan-gangguan dalam PARASOMNIA :

MIMPI BURUK
Dalam bermimpi, tak selamanya kita mendapatkan mimpi yang indah-indah. Mimpi dikejar-kejar sosok tak dikenal atau mimpi yang tidak menyenangkan disebut Mimpi Buruk.

Mimpi buruk adalah mimpi yang dapat menyebabkan respon emosi negatif yang kuat dari tidur, biasanya memunculkan rasa takut  atau dapat terkesan  horor .


Mimpi itu mungkin dapat berisi situasi bahaya, ketidaknyamanan psikologis atau mengalami teror fisik. Ketika terbangun, biasanya orang itu berada dalam keadaan tertekan dan mungkin tidak dapat kembali ke tidur untuk jangka waktu lama.

Penyebab dari mimpi buruk, bisa disebabkan adanya kondisi yang dialami oleh orang itu berada dalam kondisi yang tidak stabil / sedang dalam keadaan sakit, stress bahkan bisa disebabkan oleh trauma yang berkepanjangan.  Sehabis menyaksikan film horor juga merupakan faktor yang memicu mimpi buruk.

Menurut American Sleep Association (ASA), jika mimpi buruk terjadi berulang-ulang maka dapat mengganggu psikologi seseorang dan dapat menyebabkan insomnia sehingga konseling dianjurkan untuk dilakukan.

SleepWalking (Tidur Berjalan)
Tidur berjalan atau Somnambulisme adalah keadaan dimana orang dalam keadaan setengah sadar  sedang berjalan dalam tidurnya.



Tidur sambil berjalan biasanya terjadi pada tahap 3 dan 4 dari tidur , atau tidur nyenyak. Tahap ini sesuai dengan ketiga pertama dari siklus tidur (kadang-kadang sangat cepat setelah orang tertidur). Yang berjalan dalam tidur memiliki regulasi gelombang pendek yang abnormal  (menurut  EEG ). Hal ini berkaitan dengan sistem thalamo-kortikal , yang menghasilkan kelumpuhan otot pada saat tidur .

Dengan demikian, serangkaian kegiatan motor kompleks dapat terjadi tanpa sepengetahuan subjekTidur sambil berjalan ini tidak berbahaya seperti yang diberitakan. Tetapi gerakan -gerakan tanpa sepengetahuan yang sadar itulah yang dapat menyebabkan bahaya.

Sleep Walking Pada Anak-anak
Tidur sambil berjalan terjadi paling sering pada anak-anak, khususnya anak laki-laki di antara 7 dan 12 tahun, tetapi juga bisa terjadi pada umur 2 dan 3 tahun pada anak perempuan.

Sleep Walking Pada Orang Dewasa
Antara 10 dan 20% dari orang dewasa cenderung untuk mengalami tidur sambil berjalan. Kebanyakan orang dewasa yang sedang mengalami psikologi yang agak labil, seperti mengalami sterss, akibat alkohol cenderung menjadi penyebab dari tidur berjalan.

Meskipun tidur sambil berjalan tidak dianggap sebagai penyakit mental, 'Hukum' dapat merujuk pada pelanggaran yang dilakukan dalam keadaan kesadaran yang berubah ( seperti mabuk, pengaruh obat, hipnotis, dll.).

Sleep Terors
Sleep Teror adalah gangguan yang paling mengganggu karena mungkin melibatkan teriakan keras dan  menimbulkan kepanikan, dalam kasus-kasus ekstrim, dapat mempengaruhi keadaan fisik . Seperti tanpa sadar secara spontan memukul dinding, berteriak, bahkan bisa sampai depresi.


Sleepy Hallucinations
Sleepy Hallucinations terjadi pada saat kita berada diantara masa transisi(antara mimpi dan keadaan terbangun).
Pernah tidak anda sesaat ketika akan terbangun, mendengar suara-suara aneh, bahkan melihat cahaya/bayangan yang aneh. Itulah sleepy hallucinations.






Sleep Paralysis
 
Menurut Al Cheyne, peneliti dari Universitas Waterloo, Kanada, sleep paralysis, adalah sejenis halusinasi karena adanya malfungsi tidur di tahap rapid eye movement (REM).

Sebagai pengetahuan, berdasarkan gelombang otak, tidur terbagi dalam 4 tahapan. Tahapan itu adalah tahap tidur paling ringan (kita masih setengah sadar), tahap tidur yang lebih dalam, tidur paling dalam dan tahap REM. Pada tahap inilah mimpi terjadi.
Saat kondisi tubuh terlalu lelah atau kurang tidur, gelombang otak tidak mengikuti tahapan tidur yang seharusnya. Jadi, dari keadaan sadar (saat hendak tidur) ke tahap tidur paling ringan, lalu langsung melompat ke mimpi (REM).

Ketika otak mendadak terbangun dari tahap REM tapi tubuh belum, di sinilah sleep paralysis terjadi. Kita merasa sangat sadar, tapi tubuh tak bisa bergerak.

Ditambah lagi adanya halusinasi muncul sosok lain yang sebenarnya ini merupakan ciri khas dari mimpi.

REM behavior disorder(Gangguan perilaku REM)
Jika sleep paralysis adalah contoh dari imobilitas terlalu banyak, apa yang disebut gangguan perilaku REM adalah contoh yang terlalu sedikit.  Kadang-kadang, otak tidak memberikan sinyal  yang benar untuk tubuh  selama tidur (REM).  
Ketika itu terjadi, orang-orang bertindak diluar kesadaran mereka. Mereka mungkin berteriak, dan menendang, dan bahkan keluar dari tempat tidur dan berlari-lari.  Ketika terbangun, mereka biasanya akan ingat mimpi mereka, tetapi mereka tidak akan ingat bahwa mereka pernah bergerak.  
Gangguan perilaku REM paling sering terjadi pada orang dewasa dan yang lebih tua, dan dapat merupakan gejala penyakit Parkinson, gangguan saraf degeneratif.  

 
Nocturnal (Gangguan Tidur yang berhubungan dengan Makanan)
Tentu, Anda mungkin memiliki kemauan untuk menghindari cemilan ketika Anda sedang terjaga, tapi bagaimana ketika Anda sedang tidur?
Gangguan ini mirip dengan sleep walking, hanya saja sang penderita dalam kasus ini antara sadar dan tak sadar, berjalan mencari makanan, bahkan bisa-bisa membuat makanan di dapur, selagi tidur. Tetntu saja orang yang mengalami gangguan tidur seperti akan membahayakan dirinya sendiri. Contohnya, dalam keadaan tak sadar, berjalan ke dapur dan menyalakan kompor atau bahkan mengambil pisau.


Sexsomnia
(Munculnya Hasrat Seks Saat Tidur) 
Sexsomnia adalah kondisi saat seseorang berinsiatif untuk melakukan hubungan seksual saat tidur.Sebanyak 7,6 persen orang yang memiliki kelainan tidur juga mengalami sexsomnia. 
Fakta ini berdasarkan penelitian yang dilakukan tim dari University Health Network di Toronto, Kanada. 
INSOMNIA
Insomnia adalah gejala kelainan dalam tidur berupa kesulitan berulang untuk tidur atau mempertahankan tidur walaupun ada kesempatan untuk itu. Gejala tersebut biasanya diikuti gangguan fungsional saat bangun.

Insomnia sering disebabkan oleh adanya suatu penyakit atau akibat adanya permasalahan psikologis. Dalam hal ini, bantuan medis atau psikologis akan diperlukan. Salah satu terapi psikologis yang efektif menangani insomnia adalah terapi kognitif.Dalam terapi tersebut, seorang pasien diajari untuk memperbaiki kebiasaan tidur dan menghilangkan asumsi yang kontra-produktif mengenai tidur.
Banyak penderita insomnia tergantung pada obat tidur dan zat penenang lainnya untuk bisa beristirahat. Semua obat sedatif memiliki potensi untuk menyebabkan ketergantungan psikologis berupa anggapan bahwa mereka tidak dapat tidur tanpa obat tersebut. 
Pasien dengan berbagai penyakit termasuk sindrom fase tidur tertunda sering salah didiagnosis sebagai Insomnia.
Untuk mendiagnosis insomnia, dilakukan penilaian terhadap:
  • Pola tidur penderita.
  • Pemakaian obat-obatan, alkohol, atau obat terlarang.
  • Tingkatan stres psikis.
  • Riwayat medis.
  • Aktivitas fisik.
Insomnia bukan suatu penyakit, tetapi merupakan suatu gejala yang memiliki berbagai penyebab, seperti kelainan emosional,kelainan fisik dan pemakaian obat-obatan.

Sulit tidur sering terjadi, baik pada usia muda maupun usia lanjut; dan seringkali timbul bersamaan dengan gangguan emosional, seperti kecemasan, kegelisahan, depresi atau ketakutan.

Kadang seseorang sulit tidur hanya karena badan dan otaknya tidak lelah.

Dengan bertambahnya usia, waktu tidur cenderung berkurang. Stadium tidur juga berubah, dimana stadium 4 menjadi lebih pendek dan pada akhirnya menghilang, dan pada semua stadium lebih banyak terjaga. Perubahan ini, walaupun normal, sering membuat orang tua berfikir bahwa mereka tidak cukup tidur.

Pola terbangun pada dini hari lebih sering ditemukan pada usia lanjut. Beberapa orang tertidur secara normal tetapi terbangun beberapa jam kemudian dan sulit untuk tertidur kembali.

Kadang mereka tidur dalam keadaan gelisah dan merasa belum puas tidur. Terbangun pada dini hari, pada usia berapapun, merupakan pertanda dari depresi.

Orang yang pola tidurnya terganggu dapat mengalami irama tidur yang terbalik, mereka tertidur bukan pada waktunya tidur dan bangun pada saatnya tidur.Hal ini sering terjadi sebagai akibat dari:
  • Jet lag (terutama jika bepergian dari timur ke barat).
  • Bekerja pada malam hari.
  • Sering berubah-ubah jam kerja.
  • Penggunaan alkohol yang berlebihan.
  • Efek samping obat (kadang-kadang).
  • Kerusakan pada otak (karena ensefalitis, stroke, penyakit Alzheimer).
Pengobatan insomnia tergantung kepada penyebab dan beratnya insomnia.

Orang tua yang mengalami perubahan tidur karena bertambahnya usia, biasanya tidak memerlukan pengobatan, karena perubahan tersebut adalah normal.

Penderita insomnia hendaknya tetap tenang dan santai beberapa jam sebelum waktu tidur tiba dan menciptakan suasana yang nyaman di kamar tidur; cahaya yang redup dan tidak berisik.

Jika penyebabnya adalah stres emosional, diberikan obat untuk mengurangi stres. Jika penyebabnya adalah depresi, diberikan obat anti-depresi.

Jika gangguan tidur berhubungan dengan aktivitas normal penderita dan penderita merasa sehat, bisa diberikan obat tidur untuk sementara waktu.
Durasi Tidur ternyata berpengaruh, sebab dapat membawa dampak Kematian.
Sebuah survei dari 1,1 juta penduduk di Amerika yang dilakukan oleh American Cancer Society menemukan bahwa mereka yang dilaporkan tidur sekitar 7 jam setiap malam memiliki tingkat kematian terendah, sedangkan orang-orang yang tidur kurang dari 6 jam atau lebih dari 8 jam lebih tinggi tingkat kematiannya. Tidur selama 8,5 jam atau lebih setiap malam dapat meningkatkan angka kematian sebesar 15%. Insomnia kronis - tidur kurang dari 3,5 jam (wanita) dan 4,5 jam (laki-laki) juga dapat menyebabkan kenaikan sebesar 15% tingkat kematian. Setelah mengontrol durasi tidur dan insomnia, penggunaan pil tidur juga berkaitan dengan peningkatan angka kematian.


Nah, apakah anda merasa pernah mengalami gejala-gejala gangguan dalam tidur seperti diatas ? Tentu saja selain Mimpi buruk tentunya,,,

 (hawkson)

12 komentar:

  1. Anonymous said...:

    wah yang sleep terors ngeri juga tuh.....

  1. Anonymous said...:

    mangtabs infonya.

    saya sering banget tuh ngalamin SEXSOMNIA.
    WKWKWWKWK

  1. Anonymous said...:

    Hoooo............nice info.
    terutama yang tentang sleep paralysis and insomnia.
    hohoho...mulai sekarang harus tidur 7 jam niy biar sehat. hehe.
    -effi ajjah-

  1. Anonymous said...:

    Hi everyone.

    I very much appreciate this site, continue the great work!
    What do you think about my writings regarding hypnosis.

  1. alienoid said...:

    coba deh ngerasain lucid dreams. kita jadi kayak punya dunia sendiri dan bisa melakukan apapun yang kita inginkan.!

  1. Arfian said...:

    nice info bro hawkson
    overall...

    tapi foto yg trkhir sumpah bikin kaget aja tuh mata
    haha ^^

    MEMORIES

  1. Anonymous said...:

    gambar terakhir bisa bikin insomnia qu kambuh T_T

  1. Anonymous said...:

    gambar terakhir bisa bikin insomnia qu kambuh T_T

  1. Anonymous said...:

    As a Newbie, I am always searching online for articles that can help me. Thank you Wow! Thank you! I always wanted to write in my site something like that. Can I take part of your post to my blog?

  1. Anonymous said...:

    О! This was a nice article to read, thank you for sharing it.

  1. Anonymous said...:

    hehehe....
    jadi ngerti dari penyebab kerena ngigau...
    terlalu banyak hal yang dipikirkan, n terlalu seriyus dalam menaggapi sebuah persoalan n ditambbah jadwal tidur yg tidak beraturan yo...

Post a Comment

Tinggalkan komentar anda..
Akan tetapi jangan lupa, bijaksanalah dalam berkomentar...
Komentar-komentar yang bernada menjatuhkan dan melecehkan orang lain tidak akan saya tampilkan..

Perhatian !!

" Copy Paste saya ijinkan, tetapi jika anda tidak keberatan.. Mohon agar disertakan sumber beserta linkback ke blog ini.. "

Apakah Blog Misteri Hawkson salah satu Blog Misteri Favorite Anda?

Friends